Hometuition, Homework Coaching dan Quran Recitation di Taman Kajang Utama

InsyaAllah bulan 3 ini aku akan masuk ke rumah sewa aku sendiri bersama suami di Taman Kajang Utama. Niat di hati hari ini nak bagi notis sebulan dekat principal sekolah untuk berhenti kerja bermakna bulan April nanti tak perlu lagi nak kerja, boleh fokus study dan menjaga kesihatan bayi dalam kandungan. Alhamdulillah, sebab diberi peluang untuk mengandung lagi selepas keguguran November yang lalu. Sebab tu kena betul-betul jaga kandungan kali ini sebab risau sejarah berulang lagi. Mimpi ngeri.

Sekarang aku sambung master degree di Universiti Kebangsaan Malaysia. Akhirnya belajar di sekolah yang dekat di rumah, 15 minit dari rumah dan semestinya menjadi pelajar sepenuh masa. Bila dah sepenuh masa dan nak berhenti kerja, mesti bosan juga kalau tak buat apa di rumah.

Jadi di sini aku ingin mengiklankan servis Hometuition, Homework Coaching dan Quran Recitation bagi pelajar sekolah rendah di sekitar Taman Kajang Utama. Kelas bermula pada minggu pertama April setiap Isnin hingga Jumaat malam. Satu jam pertama adalah tuisyen bagi subjek Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Sains dan Matematik, dan satu jam berikutnya adalah untuk membantu pelajar membuat kerja sekolah dalam apa jua subjek.

Selain subjek UPSR, subjek matematik tambahan dan fizik untuk SPM. Dua subjek ini pada hari sabtu dan ahad sebab gurunya hanya free hujung minggu.

Pendekatan yang kami gunakan dalam hometuition ni lebih kepada private tuisyen, taknak ramai-ramai student sebab nak fokus kepada kualiti pelajar terlebih dahulu.

Bagi kelas mengaji pula setiap hari Rabu,Khamis dan Jumaat setiap minggu. Insyaallah terlaksana dengan izinNya.

Rasa rugi pula kalau ilmu mengendalikan pusat tuisyen di Bandar Baru Nilai dulu tak dipraktikkan. Jadi, bagi yang berminat bolehlah menghubungi saya di talian 014-8311799 atau emel adelehamzah@gmail.com untuk pertanyaan lebih lanjut. :)

Berpisah

pisah

Baru lepas tengok Autumn in My Heart. Sedih dan menyayat hati. Banyak kali air mata aku rembeskan akibat kesedihan melampau. Dahlah sedang merindui suami yang berjauhan selama 3 minggu demi menunaikan tanggungjawabnya. Tapi bangun pagi esok insyaAllah aku akan jumpa dia semula. Yeay!

Aku teringat pada kata-kata seseorang, jika kau bernikah, maka kau bersedialah untuk berpisah. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan bukan? Tak kisah berpisah mati, berpisah cerai, ia tetap berpisah. Sayang yang menggunung, seluas lautan, sebesar bumi jika sampai tika dan waktu pasti akan berpisah.

Sepanjang tempoh 6 bulan berkahwin, kerap juga aku berpisah sementara dengan suami aku, sekejap dia tinggalkan aku, sekejap aku tinggalkan dia. Paling lama mencecah 3 minggu lah. Pengajaran yang aku dapat, janganlah terlalu melayan perasaan rindu yang menggelegak, latihlah diri untuk menghadapi perpisahan yang sebenar. Semua di dalam dunia ini adalah sementara. Mungkin dengan berpisah sementara ini dapat menguatkan kita untuk menghadapi perpisahan abadi.

Bagi menambah mode jiwang, jom layan lagu yang sangat-sangat indah untuk dinikmati ini. Aku harap suami aku tujukan lagu ini buat aku, selepas dia membaca entri ini. :P

Selamat Datang 2014

Wah, sedar tak sedar tahun 2014 sudah pun menjengah. Adakah azam 2013 sudah dilunaskan? Begitulah putaran hidup masuk tahun baru, bila dah masuk tahun baru nak sedar banyak perkara yang tak terlaksana. Antara perkara yang terlaksana untuk aku tahun 2013 ialah

# Habiskan degree – settle
# Kahwin – settle
# Cari kerja – settle

Begitulah kehidupan..aku pun tak tau nak tulis apa tapi aku rasa nak update juga sebab kesian dekat blog seperti aku mengabaikannya.

Aku dah mula bekerja di International School. Hari pertama datang ke sekolah berdebarnya macam nak masuk darjah satu lapan belas tahun yang lalu. Sebab aku rasa mampukah aku bergaul dengan bangsa-bangsa yang tak pernah aku bergaul selama ni i.e. cina, india, irish dan british. Tetapi ada bagusnya bergaul dengan mereka berbanding melayu tipikal yang kebanyakannya malas, suka curi tulang, buang masa, sedangkan aku ingin menjadi seorang yang sentiasa positif.bhahaha! Poyo!

Hari pertama dan kedua segalanya berjalan dengan baik tetapi agak kebosanan sebab studentnya masuk enam haribulan. Terkontang-kanting aku menyiapkan lesson plans untuk enam kelas yang patut aku ajar demi mencapai kecemerlangan umat sejagat. haaa!

Harapan untuk tahun baru ni, aku berazam nak jadi isteri yang solehah, pelajar yang rajin dan pekerja yang komited. InsyaAllah. Itu sahajalah kot entri kali ini?

p/s: paling best bekerja sebab makan tengahari disediakan bermakna percuma dan dapat macbook pro satu. awww

Interview

assalamu’alaikum

sejak dah berkahwin ni memang payah nak update blog, kalau keinginan nak update tiba-tiba membuak, tangan keras kaku tak tahu nak menaip apa walau sebenarnya banyak juga idea. baiklah, kali ini aku nak bercerita mengenai International Schools.

Bulan November yang lalu merupakan bulan bertuah buat aku sebab aku dapat 4 interview dari 1 sekolah swasta dan 3 sekolah antarabangsa. Sekolah swasta tu Sekolah Sri Al Amin yang terletak di Bangi manakala sekolah antarabangsa tu ialah Cempaka Ladies’ International School a.k.a CILC (Bandar Enstek), Eaton International School (Kajang) dan Rafflesia International and Private School (Puchong).

Pada 11 November, aku terima panggilan jemputan temuduga untuk jawatan guru di CILC keesokan harinya, kemudian 15 minit lepas tu aku dapat panggilan dari Sekolah Sri Al Amin pula. Wah seronok betul rasa rezeki mencurah-curah je sebab semua sekolah respon permohonan aku. hik hik. Seminggu selepas tu Eaton pula call untuk datang temuduga aku pun dah bersiap siaga untuk semua temuduga tu.

Untuk CILC tu aku kena buat mock teaching depan interviewer tu maka dengan sedikit ilmu di dada aku pun berpura-pura mengajar depan interviewer tu, dalam BI pulak tu, tersembur-sembur air liur aku.huhu

Alhamdulillah, hari ini aku terima panggilan dari Eaton yang mereka offer jawatan guru untuk aku. Gembira sangat-sangat sebab Allah kabulkan doa aku untuk dapat kerja walaupun tak lah hebat mana tapi aku boleh cari pengalaman sebagai pendidik. Maka dengan ini secara rasminya aku adalah seorang guru. Sekian.

Perbezaan Drama Melayu Dan Drama Amerika Syarikat

Love you Mr Arrogant hanyalah sampah, The Mentalist lebih berfaedah.

Sedikit Nota Tentang Siri Seperti “Love You Mr. Arrogant” & “Playboy Itu Suami Aku” dan Bagaimana Drama TV Dapat Merevolusikan Individu.

Kebelakangan ini (atau sebenarnya sejak sekian lama sebab perkataan kebelakangan ini diletak hanya sebagai penyedap, kakakaka!) drama-drama siri melayu berjaya mewujudkan komuniti peminatnya sendiri. Meskipun sebahagian besar plotnya diseragamkan kepada konflik percintaan, peminatnya tetap tidak jemu menagih cerita yang berakarkan emosi berlebihan.

Antagonis mengoda protagonis (unsur seks dan curang). Anak kepada hartawan atau tokoh korprat. Makan di restoran eksklusif. Memandu kereta mewah. Ini semua adalah apa yang yang sering kita lihat dari drama melayu. Seakan tidak mencerminkan pendapatan perkapita negara dan fakta 78.6% pekerja bergaji dibawah RM3000.

Apa yang kita dapat belajar dari semua ini? Ya, ada mesej kesetiaan dan kekeluargaan. Tapi semuanya dihidangkan berlebihan seperti menjadi hamba kepada hubungan barbarik.

Memandangkan premis artikel ini adalah untuk dijelaskan bagaimana drama TV dapat merevolusikan individu ke arah progresif seperti menjadi lebih produktif, maka perbandingan antara drama melayu dan drama dari Amerika perlu dijadikan sampel untuk meneliti lakaran seni yang berbeza dan sumbangannya kepada penonton.

Perbandingan Plot dan Idea Dari Kepelbagaian Disiplin

Perhatikan senarai drama-drama popular tempatan dan drama TV dari Amerika ini (dipilih secara rawak tanpa kronologi):

Tentang Dhia (cinta/cinta seorang isteri yang suci)
Setia Hujung Nyawa (cinta/kahwin segera)
Dejavu di Kinabalu (cinta/pertemuan tiba-tiba)
Adam & Hawa (cinta/bertemu selepas berpisah)
Sehangat Asmara (cinta/pasangan suami/isteri bertemu kembali)
Cinta Jannah (cinta/kahwin segera)
Sebenarnya Saya Isteri Dia (cinta/kahwin segera)
Teduhan Kasih (Cinta/cemburu/kemelut perkahwinan)
Love You Mr. Arrogant (cinta/kahwin paksa)
Jodoh Itu Milik Kita (cinta/kahwin paksa)

Sementara itu drama TV Amerika pula:

House MD (perubatan/socratic method)
Breaking Bad (sains/guru kimia bertukar kerjaya menjadi raja dadah)
Lie to Me (penyiasatan/applied psychological)
Under the Dome (sains fiksyen)
Elementary (penyiasatan/deductive reasoning)
Hostages (thriller/rancangan membunuh presiden)
The Big Bang Theory (sains/komedi sekumpulan saintis)
The Walking Dead (ikhtiar hidup/konflik kemanusiaan)
Suits (legal/case management strategy)
The Mentalist (penyiasatan/social engineering)
Continue reading

Nasi Lemak Sambal Kerang

Pagi ini, aku bersarapan nasi lemak sambal kerang bertemankan minuman koko panas vico. Lapar semakin berganda nampaknya. Lama juga aku tak mencoretkan sesuatu di blog yang hampir dilitupi debu-debu kemalasan.

Selesai je akad nikah dua bulan lepas, terus bekerja keras untuk menyara kehidupan kami suami isteri, alhamdulillah sekarang mula terasa seronoknya berkerja sendiri tanpa menjadi kuli. Hari-hari yang kami lalui adalah dengan keputusan kami sendiri bagaimana nak memajukan pusat tuisyen walaupun kadang-kadang sakit juga rasanya. aww. Paling penting, kami bahagia dengan rezeki yang disogokkan lepas kawin, hamba Allah berikan kami pusat tuisyen. Orang lain, ada nak bagi?

Sekarang, sedang menunggu The Mentalist Season 6 Episode 1 selesai di download. Sangat merindui Patrick Jane. Suami aku pun tak marah sebab dia rasa dia lah Patrick Jane.

Impian yang Seterusnya

Masa kecil-kecil dulu, umi selalu sebut nakkan salah sorang anaknya ada Master. Anak-anak lain habis je degree semua terus kerja, kawin.. Dah kerja, syok pegang duit banyak-banyak kompem malas dah nak belajar. InsyaAllah akan kupenuhi hajat ummi dan ayah selagi hayat dikandung badan. Perjalanan hidup ini terlalu panjang mengapa tidak aku habiskannya dengan menuntut ilmu kan. Cita-cita aku nak lah sampai ke PHD, insyaAllah. Nak further study sampai ke Wollongong University gitu. ahaks. Tak apalah aku berangan pun. Selama ni apa yang aku angankan Allah permudahkan jalannya. Terharu. Alhamdulillah.

123

Nampaknya kepala otak ni kena polish semula sebelum masuk study bulan September ni. Lama dah cuti ni rasa macam tak mampu nak fikir apa-apa. Harap-harap kuat mental dan fizikal aje lah. :)

Enam Alasan Redha Suami Itu Adalah Syurga Bagimu, Wahai Isteri

“Kerana engkau isteri…
Ku ingin kau mengerti
Bahawa hidup ini tak semudah yang kita janjikan
Yang kita janjikan
Kerana kau isteriku”

photo

Teringat aku pada lirik lagu di atas. Benar, selepas berkahwin, hidup ini tak semudah yang kita janjikan. Bayangkan 5 tahun perkenalan, ia tak semudah yang dirancangkan, hubungan sebagai kawan,teman, yang dahulunya, kini dibawa ke alam rumahtangga sebagai suami dan isteri amat berbeza sekali.

Peringatan ini cukup membuatkan aku insaf,sedar diri dan bermuhasabah, kerana ketika dia memilih aku; dia bersedia untuk menempuh kehidupan ini bersama-sama aku, berkorban untuk tidak tinggal bersama keluarganya di sana untuk mengharunginya segalanya bersama aku, dia sanggup menerima tanggungjawab yang diberikan ayah kepadanya untuk mendidik dan menanggung segala dosa aku, oh betapa sebak dan terharunya aku. Terima kasih suamiku. huwaa

  • Suamimu dibesarkan oleh ibu yang mencintainya seumur hidup. Namun ketika dia dewasa, dia memilih mencintaimu yang bahkan belum tentu mencintainya seumur hidupmu, bahkan sering kali rasa cintanya padamu lebih besar daripada cintanya kepada ibunya sendiri.
  • Suamimu dibesarkan sebagai lelaki yang ditanggung nafkahnya oleh ayah dan ibunya hingga dia beranjak dewasa. Namun sebelum dia mampu membalasnya, dia telah bertekad menanggung nafkahmu, perempuan asing yang baru saja dikenalnya dan hanya terikat dengan akad nikah tanpa ikatan rahim seperti ayah dan ibunya.
  • Suamimu redha menghabiskan waktunya untuk mencukupi keperluan anak-anakmu serta dirimu. Padahal dia tahu, di sisi Allah, engkau lebih harus di hormati tiga kali lebih besar oleh anak- anakmu dibandingkan dirinya. Namun tidak pernah sekalipun dia merasa iri, disebabkan dia mencintaimu dan berharap engkau memang mendapatkan yang lebih baik daripadanya di sisi Allah.
  • Suamimu berusaha menutupi masalahnya di hadapanmu dan berusaha menyelesaikannya sendiri. Sedangkan engkau terbiasa mengadukan masalahmu pada dia dengan harapan dia mampu memberi solusi. Padahal bisa saja di saat engkau mengadukan itu, dia sedang memiliki masalah yang lebih besar, namun tetap saja masalahmu di utamakan dibandingkan masalah yang dihadapi sendiri.
  • Suamimu berusaha memahami bahasa diammu, bahasa tangisanmu. Sedangkan engkau kadang hanya mampu memahami bahasa verbalnya saja. Itupun bila dia telah mengulanginya berkali-kali.
  • Bila engkau melakukan maksiat, maka dia akan ikut terseret ke neraka, kerana dia ikut bertanggung jawab akan maksiatmu. Namun bila dia bermaksiat, kamu tidak akan pernah dituntut ke neraka. Kerana apa yang dilakukan olehnya adalah hal-hal yang harus dipertanggung jawabkannya sendiri..

Puisi untuk Suami

Depress_Kid_by_asaifactory2-706x500Wah..wah..baru setahun jagung dah nak cakap pasal poligami. Entri kali ini, aku juga ingin berkongsi puisi kesedihan yang melanda Dayana Lokman, isteri pertama Asyraf Muslim. Pandangan peribadi aku adalah seperti berikut.

1. Ya, poligami bukanlah larangan dalam Islam maka berkahwinlah kamu wahai suami akan satu lagi kerana Islam tidak melarang untuk berpoligami..tapi…

2. Jika alasannya suami berkahwin satu lagi kerana isteri tidak mampu memberi zuriat suami dapat bagi kepastian 100% ke isteri yang baru tu subur dan boleh beranak pinak? Kalau isteri kedua pun tak mampu beri zuriat, maka suami boleh lah kawin yang ketiga? Gitu? Kawin tu pulak di Siam biar ekspres je prosesnya. Tak gentleman langsung. Kalau betul nak zuriat, biarlah dengan cara baik, tanpa melukakan hati isteri atau kalau betul nak zuriat kahwinlah dengan ibu tunggal yang dah sedia ada anak. Baru niat tu suci murni, sambil membantu ibu tunggal dapat juga zuriat. Jangan cari yang muda-muda je lebih-lebih lagi anak dara. :P

Tak usah bicara tentang payung emas
Kerana
Aku belum layak iktiraf diri sesuci khadijah atau fatimah

Tak usah bicara tentang zuriat
Kerana
Aku bukan Allah…mudah menyebut kun fa ya kun…

Tak usah bicara tentang setia
Kerana
Aku pasti kau tahu aku bukan perempuan jalanan

Tak usah bicara tentang tanggungjwb
Kerana
Aku tahu kau lebih arif tentang itu

Tak usah bicara tentang kesempurnaan
Kerana
Aku terima kekurangan kau kerana Allah

Tak usah bicara tentang dia
Kerana
Aku diasingkan darimu kerana dia

Sucinya aku, kau miliki ketika di Makkah
Hebatnya dia, kau sembunyikan ketika di Thailand..

Berhenti beralasan ini semua jodoh ketentuan Allah…
Kerana satu dunia tahu
Hanya itu lah jawapan mudah utk lepaskan kekhilafan yg disengajakan…

Alhamdulillah.

Alhamdulillah, terlalu banyak nikmat dan rezeki yang Allah kurniakan.

Alhamdulillah, pada 6 Julai yang lalu, aku selamat bergelar isteri kepada lelaki yang aku kenali 6 tahun yang lalu di dalam sebuah kelas tutorial dengan keadaan masing-masing yang masih comot dan busuk.

nikah 2

nikah

Alhamdulillah , aku juga berjaya menamatkan pengajian sarjana muda dengan jayanya. Yeay, nanti konvo boleh sama-sama dengan suami. aww

Alhamdulillah, aku juga diberi peluang bersama-sama suami untuk menguruskan sebuah pusat tuisyen dengan keuntungan 100% dengan modal yang sangat-sangat minima. Sekadar menimba pengalaman dalam bidang pendidikan dan bab pengurusan sebelum bergiat dalam bidang undang-undang tu sendiri.

Kini, sedang menunggu keputusan permohonan pengajian sarjana sama ada di UM atau UITM. Kalau dapat dua-dua, perlu timbang-timbang, ambil yang paling dekat untuk berulang dari rumah. Paling penting, kekuatan mental dan fizikal itu perlu. Moga dipermudahkan.